Indonesia Conference Directory


<< Back

Analisis Citra Digital Dengan Teknik Fotografi Long Exposure untuk Fenomena Tumbukan Pada Permainan Karambol
Fourier Dzar Eljabbar Latief (a*), Fahrizal Afrianto (a)

a) Program Studi Magister Pengajaran Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung
Jalan Ganesha 10, Bandung 40132, Indonesia
*fourier[at]fi.itb.ac.id


Abstract

Pada penelitian ini dikembangkan metode dan perangkat yang dapat digunakan dalam melakukan analisis kuantitatif fenomena tumbukan dua dimensi yang terjadi pada permainan karambol, yaitu dengan menggunakan analisis citra digital yang diambil dengan teknik long exposure. Long exposure merupakan teknik pengambilan gambar pada kamera yang mampu merekam seluruh jejak benda, khususnya benda yang memancarkan cahaya dan bergerak pada suatu waktu tertentu. Agar jejak gerak benda dapat dianalisis, maka jejak gerak benda yang bersifat garis kontinu harus diubah menjadi jejak yang diskrit. Perangkat kamera yang telah dilengkapi fitur long exposure harus diletakan di depan sebuah piringan berlubang yang berputar. Piringan ini berfungsi sebagai pencacah (chopper), yaitu celah bagi kamera untuk menangkap lintasan dari biji karambol dan mengubahnya menjadi jejak-jejak diskrit. Analisis sebagai validasi awal dilakukan dengan membandingkan deteksi kecepatan awal biji karambol yang dilepaskan oleh pelontar. Hasil pengukuran kecepatan dibandingkan dengan acuan yang diambil dari data yang diperoleh dengan analisis video digtital, yang selama ini sudah banyak digunakan dalam berbagai percobaan mekanika. Dari data yang dihasilkan, dapat disimpulkan bahwa data kecepatan awal lontaran biji karambol yang diperoleh dengan analisis citra digital yang diambil dengan teknik long exposure pada chopper dengan 4 lubang dan berputar dengan kecepatan putar ±1540 rpm tidak jauh berbeda dengan hasil kecepatan awal referensi. Dari data di atas dapat diperoleh standar deviasi (SD) dan standar deviasi relatif (SDR) masing-masing sebesar 0,045 dan 1,01%. Adapun galat relatif kecepatan awal antara data hasil analisis citra digital dengan data hasil analisis video digital adalah 1,13%, nilai ini masih berada pada batasan yang dapat diterima dan menunjukkan bahwa perobaan ini memiliki nilai akurasi yang cukup baik. Berdasarkan hal ini dapat disimpulkan bahwa metode analisis citra digital dengan teknik long exposure sudah cukup akurat dalam mengukur kecepatan awal biji karambol dan dapat digunakan untuk analisis fenomena tumbukan yang lebih lanjut.

Keywords: eksperimen Fisika; tumbukan; kecepatan awal; long exposure

Topic: Pendidikan Fisika

Link: https://ifory.id/abstract/GhBjfEMDtca4

Conference: Seminar Kontribusi Fisika (SKF 2019)

Plain Format | Corresponding Author (Fourier Dzar Eljabbar Latief)

PDF (436 kB)

Featured Events

AASEC 2020

Embed Logo

If your conference is listed in our system, please put our logo somewhere in your website. Simply copy-paste the HTML code below to your website (ask your web admin):

<a target="_blank" href="https://ifory.id"><img src="https://ifory.id/ifory.png" title="Ifory - Indonesia Conference Directory" width="150" height="" border="0"></a>

Site Stats