Indonesia Conference Directory


<< Back

List of Abstracts

Seminar Kontribusi Fisika (SKF 2016)

Event starts on 2016.12.14 for 2 days in Bandung

http://portal.fi.itb.ac.id/skf2016 | https://ifory.id/conf-abstract/3F4MUPfDJ

Page 1 (data 1 to 30 of 112) | Displayed ini 30 data/page

Aktivitas Fotokatalis Nano Komposit ZnO-Polystyrene dalam Mendegradasi Senyawa Methylene Blue
Kapas Fernando Pasaribu (a*) dan Horasdia Saragih (b)

Show More

Corresponding Author
Kapas Fernando Pasaribu

Institutions
a) Institut Teknologi Bandung
*kapasfernando[at]gmail.com
b) Universitas Advent Indonesia

Abstract
Nano ZnO dalam beragam ukuran telah berhasil difabrikasi dengan berbantuan reaktor berukuran mikro. Dalam fabrikasi tersebut, ukuran diameter nanopartikel ZnO divariasikan melalui penggunaan ragam konsentrasi PVP sebagai penyalut. Nano ZnO pada beragam ukuran selanjutnya dikompositkan ke dalam polimer polystyrene dengan berbantuan pelarut Benzene. Hasil akhir berupa polystyrene yang mengandung ZnO selanjutnya digunakan untuk mendegradasi senyawa warna methylene blue. Dari hasil uji, didapati bahwa variasi ukuran nanopartikel ZnO dalam polystyrene menunjukkan aktivitas fotokatalis yang beragam dalam mendegradasi senyawa methylene blue.

Keywords
Nanopartikel ZnO; Mikro reaktor; Polystyrene; Fotodegradasi; Methylene Blue.

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/FQgaDfHkVzRW


Alat Peraga Penerangan Sangkil Sebagai Media Sosialisasi Polusi Cahaya
Fera Gustina Purwati, Novia Ekawanti, Endang Soegiartini

Show More

Corresponding Author
Fera Gustina Purwati

Institutions
Departemen Astronomi, Institut Teknologi Bandung

Abstract
Tingkat aktivitas yang cukup banyak di malam hari membutuhkan penerangan agar dapat menunjang aktivitas tersebut, ditambah lagi berita mengenai kriminalitas yang semakin marak terjadi di malam hari, mendorong pemangku kebijakan untuk menata kawasan yang aman dan nyaman. Namun, isu pencahayaan ini haruslah disikapi dengan bijak, paradigma tempat yang terang berarti aman, serta isu polusi cahaya harus disosialisasikan dengan baik pada semua golongan, termasuk pada anak-anak. Salah satu wujud sosialisasi adalah dibentuknya suatu paket edukasi yang dapat dibuat dan dipraktekan langsung secara mudah. Kami membuat suatu alat peraga sederhana yang terdiri dari bahan-bahan yang mudah ditemukan seperti kardus, lampu kecil, dan kertas karton. Sosialisasi perlu dilakukan terus menerus karena isu polusi cahaya mencakup berbagai aspek pada multi disiplin ilmu.

Keywords
Peraga, Penerangan, Polusi Cahaya

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/ckBTyr2EY3VD


Analisa grup dalam pasar saham dengan menggunakan Random Matrix Theory dan Algoritma Propagasi Label
Jamaludin, Acep Purqon

Show More

Corresponding Author
Jamaludin Jamaludin

Institutions
Institut Teknologi Bandung

Abstract
Dalam riset ini, kami menggunakan metode algoritma propagasi label (LPA) dalam menganalisa grup-grup di pasar saham. Pada studi sebelumnya Random Matrix Theory (RMT) telah terbukti berhasil memisahkan data dengan noise pada matriks korelasi dari pasar saham, tetapi hasil saat mengidentifikasi grup-grup pada pasar saham masih ambigu (belum jelas) ketika hanya menganalisa dari eigenvektor saja, karena pada analisa eigenvektor hanya melihat beberapa komponen yang memiliki kontribusi terbesar. Pada riset ini akan dilakukan filtering (memisahkan data korelasi matriks dengan marketwide effect dan noise) menggunakan RMT, lalu matriks tersebut digunakan sebagai matriks adjacency yang akan menghasilkan simpul dan sisi pada jaringan pasar saham, dengan metode LPA akan teridentifikasi grup-grup dalam pasar saham. Data yang digunakan pada riset ini yaitu data harga saham S&P 500 dari 1 Januari 2007 sampai 28 Oktober 2016.

Keywords
korelasi matriks, LPA, RMT, pasar saham

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/QRd8zVnTpraf


Analisa Lifetime Penggunaan Ban Kendaraan Bermotor Menggunakan Metode Numerik Beda Hingga
Langgeng Asmoro, Mulyanto, Fera Herawati, Indra Budiansah

Show More

Corresponding Author
langgeng asmoro

Institutions
Institut Teknologi Bandung

Abstract
Kondisi ban suatu kendaraan merupakan salah satu faktor penting dalam pencegahan kecelakaan lalu lintas. Banyak kecelakaan lalu lintas diakibatkan oleh kondisi ban yang buruk seperti ban yang sudah tipis. Dalam tulisan ini ditinjau analisa lifetime ban berdasarkan persamaan gerak yang diperoleh dari lagrangian untuk mengetahui perubahan massa ban kendaraan bermotor menggunakan metode numerik beda hingga. Perubahan massa tersebut digunakan untuk merepresentasikan kondisi ban kendaraan dimana saat mencapai waktu tertentu ban dapat dikatakan mencapai kondisi tipis atau sudah tidak layak pakai.

Keywords
lagrangian, metode numerik beda hingga

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/efVwuDCHFmE9


Analisis Anomali Gravitasi pada Daerah Prospek Panas Bumi Gunung Tangkuban Perahu dan Sekitarnya
Niken Sekar Asih, Dr. Eng. Enjang Jaenal Mustopa

Show More

Corresponding Author
Niken Sekar Asih

Institutions
Institut Teknologi Bandung, Bandung, Indonesia

Abstract
Energi panas bumi merupakan energi panas yang berasal dari dalam bumi yang ditandai dengan adanya manifestasi permukaan. Metode geofisika mempunyai peranan penting dalam tahapan eksplorasi di daerah yang berpotensi ditemukannya sumber energi panas bumi, yaitu untuk merekontruksikan dimensi dari anomali yang berasosiasi pada daerah penelitian. Daerah penelitian ini berada di daerah Gunung Tangkuban Perahu dan sekitarnya. Salah satu metode geofisika yang digunakan adalah metode gravitasi dengan besaran fisika yang didapatkan adalah harga percepatan gravitasi daerah prospek panas bumi tersebut. Respon gravitasi yang terukur berbeda disetiap titik pengukurannya, hal tersebut disebabkan oleh adanya anomali gravitasi bawah permukaan. Untuk melihat bentuk anomali gaya berat tersebut digunakan pemodelan kedepan. Dalam tulisan ini pemodelan kedepan dilakukan dengan software MATLAB sehingga dapat dilihat struktur bawah permukaan daerah penelitian.

Keywords
Densitas, Energi Panas bumi, Gaya Berat, Pemodelan Kedepan.

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/FmvVXCAEfntd


Analisis Distribusi Produktivitas Tenaga Kerja Sektor Industri Pengolahan Indonesia Menggunakan Temperatur Negatif Distribusi Boltzmann
Qoniti Amalia, Acep Purqon

Show More

Corresponding Author
Qoniti Amalia

Institutions
ITB

Abstract
Indonesia memiliki penduduk usia produktif mencapai 44,89% dari jumlah total penduduk sehingga berimplikasi pada masalah produktivitas tenaga kerja. Sektor industri pengolahan merupakan salah satu sektor yang banyak menyerap tenaga kerja sehingga informasi distribusi produktivitas tenaga kerja diperlukan untuk memberikan gambaran mengenai seberapa besar permintaan tenaga kerja untuk meningkatkan hasil produksi. Untuk menganalisis distribusi produktivitas tenaga kerja digunakan konsep temperatur negatif distribusi Boltzmann. Konsep temperatur negatif menjelaskan bahwa lebih banyak partikel yang terdistribusi pada energi yang lebih tinggi dibandingkan partikel yang terdistribusi pada keadaan energi yang lebih rendah. Semakin tinggi tingkat produktivitas tenaga kerja, semakin banyak tenaga kerja yang menempati tingkat produktivitas tersebut. Untuk mengetahui distribusi tenaga kerja Indonesia untuk sektor industri pengolahan digunakan data tenaga kerja dan produktivitas tenaga kerja industri besar dan sedang tahun 2008-2013, industri mikro serta industri kecil tahun 2010-2015. Dengan menerapkan konsep temperatur negatif diperoleh gambaran mengenai seberapa besar tenaga kerja yang dibutuhkan untuk meningkatkan produktivitas serta informasi mengenai golongan industri yang membutuhkan tenaga kerja yang banyak untuk meningkatkan hasil produksi.

Keywords
industri, produktivitas, tenaga kerja

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/hZWXDU9Ca38T


Analisis Dosis Keluaran Berkas Foton dan Elektron Energi Tinggi Pesawat Linac Elekta Precise 5991 Berdasarkan Code of Practice IAEA TRS 398
Hendra Setiawan (a*), Rena Widita (a)

Show More

Corresponding Author
Hendra Setiawan

Institutions
a) Departemen Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam,
Institut Teknologi Bandung
Jalan Ganesha 10, Bandung 40132, Indonesia
*hendrasetiawan[at]s.itb.ac.id

Abstract
Radioterapi adalah tindakan pengobatan yang memanfaatkan radiasi pengion untuk mematikan sel kanker pada pasien disertai upaya meminimalkan kerusakan jaringan sehat. Perencanaan terapi dan pemberian dosis yang tepat akan menentukan keberhasilan radioterapi. AAPM (American Association of Physicists in Medicine) merekomendasikan bahwa dosis keluaran berkas oleh mesin berada pada jangkauan ketidakakuratan �2-3%. Dengan demikian diperlukan suatu jaminan mutu dan kendali mutu berkas radiasi secara berkala guna mencapai keberhasilan pengobatan secara maksimal. Oleh karena itu, tulisan ini bertujuan untuk menganalisis nilai dosis keluaran berkas foton dan elektron pesawat Linac Electa Precise 5991 milik Rumah Sakit Umum Pusat dr. Hasan Sadikin Bandung berdasarkan Code of Practice IAEA TRS 398. Dosis keluaran berkas foton energi 6 MV dan 10 MV, diperoleh masing-masing 1.0018 cGy/MU dan 1.0030 cGy/MU dengan deviasi masing-masing adalah 0.18% dan 0.30%. Sedangkan untuk berkas elektron energi 6 MeV, 8 MeV, 10 MeV, 12 MeV, dan 15 MeV, diperoleh nilai masing-masing 0.9994 cGy/MU, 0.9987 cGy/MU, 1.0003 cGy/MU, 1.0010 cGy/MU, dan 0.9987 cGy/MU dengan deviasi masing-masing adalah 0.06 %, 0.13%, 0.03%, 0.19%, dan 0.13%. Deviasi yang terjadi telah memenuhi batas toleransi yang direkomendasikan AAPM.

Keywords
dosis keluaran, berkas foton, berkas elektron, Linac, TRS 398

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/62hZzw3nrXVF


Analisis Gerak Parabola Menggunakan Teknik Pelacakan Video Digital
Fourier Dzar Eljabbar Latief 1,a), Fauziatul Fitria 2,b), Pipit Yuanastia Heriyanti 3,c), Faridah Ratna Ningsih 4,d), Fenny Febriany Rahmillah 5,e), Nur Ahmad 6,f)

Show More

Corresponding Author
Fauziatul Fitria

Institutions
1 Laboratorium Fisika Bumi,
Kelompok Keilmuan Fisika Bumi dan Sistem Kompleks,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung,
Jl. Ganesha no. 10 Bandung, Indonesia, 40132

2 Magister Pengajaran Fisika,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung,
Jl. Ganesha no. 10 Bandung, Indonesia, 40132

3 Magister Pengajaran Fisika,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung,
Jl. Ganesha no. 10 Bandung, Indonesia, 40132

4 Magister Pengajaran Fisika,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung,
Jl. Ganesha no. 10 Bandung, Indonesia, 40132

5 Magister Pengajaran Fisika,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung,
Jl. Ganesha no. 10 Bandung, Indonesia, 40132

6 Magister Pengajaran Fisika,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung,
Jl. Ganesha no. 10 Bandung, Indonesia, 40132

a) fourier[at]fi.itb.ac.id (corresponding author)
b) fauziatulfitria[at]gmail.com
c) pipityuanastia17[at]gmail.com
d) fayfaridahratnaningsih[at]gmail.com
e) fennyrahmillah[at]gmail.com

Abstract
Materi gerak parabola merupakan salah satu materi dalam pelajaran fisika yang sulit difamahi oleh siswa. Hal ini dapat disebabkan karena selama pembelajaran, siswa hanya membayangkan gerak parabola tanpa melihat secara langsung bagaimana gerak tersebut terjadi. Untuk itu, sangat dibutuhkan suatu visual tools yang dapat membantu siswa memahami peristiwa gerak parabola tersebut. Pada paper ini akan membahas tentang alat yang dibuat oleh tim penulis yang memperlihatkan peristiwa gerak parabola untuk kondisi yang divariasikan, antara lain; perubahan sudut dan ada atau tidak gesekan udara. Alat didesain dengan menggunakan pegas sebagai pelempar yang nantinya bola akan diletakkan diatas pegas tersebut. Pegas dimiringkan pada sudut tertentu dan ditarik kemudian dilepaskan. Lintasan bola ketika berada di udara dilihat dengan menggunakan video digital. Bentuk lintasan bola sangat dipengaruhi oleh gaya gravitasi bumi, kecapatan awal, sudut elevasi dan gesekan udara. Pada percobaan ini diperoleh hasil bahwa jarak terjauh yang ditempuh bola terjadi pada sudut 45 derajat.

Keywords
Gerak parabola, lintasan, video digital

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/hTPNw96WvpmK


Analisis Gerak Roller Coaster Menggunakan Tracker Dengan Pendekatan Multi Modus Representasi Sebagai Sarana Siswa Memahami Konsep Kinematika
Almira Anissofira (a*), Fourier Dzar Eljabbar Latief (b), Parlindungan Sinaga (a)

Show More

Corresponding Author
Almira Anissofira

Institutions
a) Sekolah Pasca Sarjana, Universitas Pendidikan Indonesia
Jalan Setiabudhi 229, Bandung 40154, Indonesia
*almiraanissofira[at]gmail.com
b) Program Studi Fisika, FMIPA, Institut Teknologi Bandung

Abstract
Wahana permainan roller coaster yang sering kita jumpai sesungguhnya merupakan laboratorium fisika raksasa, sehingga dapat juga digunakan sebagai sarana pembelajaran fisika bagi siswa. Ketika menaiki wahana tersebut, pengendaranya akan merasakan sensasi yang berbeda di setiap lintasannya, hal ini dikarenakan lintasan roller coaster yang berkelok, menukik, dan juga melingkar menghasilkan gaya-gaya yang berbeda. Tujuan penelitian ini ialah menganalisis aspek fisis dari gerak roller coaster pada lintasan vertikal berdasarkan hukum fisika. Hasil analisis ini akan digunakan sebagai studi pendahuluan untuk mengembangkan, workbook pembelajaran fisika di SMA dengan aplikasi dari keterampilan multi modus representasi. Analisis gerak roller coaster dilakukan dengan teknik pelacakan video pada data berupa video rekaman roller coaster yang kemudian dianalisis dengan perangkat lunak Tracker 4.9. Berdasarkan analisis yang dilakukan, didapati hasil bahwa dalam lintasan vertikal yang ditempuh roller coaster, geraknya bukan merupakan Gerak Lurus Berubah Beraturan (GLBB). Metode pelacakan video untuk analisis gerak benda ini dapat digunakan sebagai alat bantu baik bagi guru maupun siswa dalam memahami berbagai peristiwa Fisika yang berkaitan dengan konsep kinematika.

Keywords
Video analisis, roller coaster, multi modus representasi, kinematika

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/CB9xndLGRy6w


Analisis Kemampuan Breeding Ratio dan Void Reactivity Reaktor Termal Air Berat Berbahan Bakar Thorium
Muhammad Ilham(a*), Sidik Permana(a)

Show More

Corresponding Author
Muhammad Ilham

Institutions
a) Fisika, Institut Teknologi Bandung
Jalan Ganesha 10, Bandung 40132, Indonesia
*muhilham99[at]gmail.com

Abstract
Penelititian ini dilakukan dalam merancang reaktor termal bertekanan air di mana digunakan Thorium sebagai bahan bakar untuk mendapatkan karateristik netronik reaktor dengan kemampuan breeding ratio serta memiliki koefisien reaktivitas void yang negatif. Dilakukan konfigurasi desain reaktor dengan survey parameter yakni Moderator-to-Fuel Ratio (MFR) serta hasil pembakaran bahan bakar (burnup) dengan model kesetimbangan nuklir yang dikopel dengan perhitungan sel untuk mencapai kriteria reaktor yang diinginkan. Pengayaan 233U sebagai sebagai nuklida fisil dilakukan untuk mendapatkan nilai burnup yang diinginkan serta memenuhi syarat kekritisan reaktor. Nuklida 233U pada Thorium menunjukkan keunggulannya untuk nilai ETA value (η) dibanding dengan nuklida fisil lainnya, dimana untuk daerah MFR yang cukup lebar, nilai η selalu diatas 2.1 yang menunjukkan reaktor dengan Thorium memiliki kemampuan breeding yang tinggi. Model pin sel yang digunakan yakni silinder satu dimensi dengan pembagian region yakni fuel, cladding, dan pendingin. Nilai radius pin fuel dan cladding dibuat tetap dimana radius pendingin bergantung pada nilai MFR, geometri MFR yang digunakan yakni kisi segitiga. Digunakan model keadaan setimbang burnup yang terkopel dengan kalkulasi sel modul PIJ SRAC95 menggunakan data library nuklir JENDL 3.2 and ENDF serta rantai burnup THCM66FP, metode kalkulasi iteratif sistem kesetimbangan sel yang terkopel ini disebut ECICS. Didapatkan hasil burnup reaktor yang sebanding dengan standar reaktor bertekanan air (PWR) dengan Breeding Ratio (BR) lebih besar dari satu. Penentuan desain reaktor untuk memenuhi kriteria dengan kemampuan breeding ratio dan nilai koefisien reaktifitas void yang negatif telah didapatkan. Reaktor air berat tipe PWR berbahan bakar Th-233U dapat dirancang sebagai reaktor breeding dengan nilai koefisien reaktivitas void yang negatif.

Keywords
Thorium, Air berat, Breeding, Koefisien reaktivitas void, Burnup

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/Z4vEeYGaxXnP


Analisis Pengaruh Automatic Thresholding Dalam Pemrosesan Citra Batupasir Berea
Chris Evan Sebastian, Fourier Dzar Eljabbar Latief

Show More

Corresponding Author
Chris Evan Sebastian

Institutions
Bandung Institute of Technology

Abstract
Tresholding merupakan salah satu langkah dalam pemrosesan citra digital untuk mengkonversi citra grayscale menjadi citra binary. Tresholding sedang dikembangkan dalam metode baru analisisa sifat fisis batuan secara digital (Digital Rock Physics) yang diharapkan dapat menjadi substitusi bagi analisa sifat fisis batuan konvensional (Petrophysics Laboratory Measurement). Citra mentah hasil akusisi memiliki nilai intensitas pixel yang berbeda-beda dengan range 0-255 dalam skala grayscale. Untuk dapat membedakan pixel yang merepesentasikan pori dan matrix, maka perlu dilakukan Tresholding yang dapat memberlakukan nilai batas atas dan batas bawah tertentu sehingga struktur pori dan matrix dapat terbedakan hanya menjadi nilai intensitas pixel 0 dan 1 (binary image). Permasalahan yang masih sering ditemukan adalah subjektivitas pemilihan nilai Tresholding secara manual oleh user dapat mempengaruhi akurasi hasil kalkulasi besaran fisis dari objek yang dicitrakan. Dengan demikian, pemilihan algortima Automatic Tresholding yang tepat diharapkan dapat memberikan hasil yang lebih baik. Dalam studi ini, dilakukan beberapa metode Automatic Tresholding (Otsu dan Adaptive) menggunakan Software CTAn terhadap citra mentah Batupasir Berea yang diakuisisi menggunakan instrument Micro CT Skyscan 1173 untuk menghitung poristas dan permeabilitas batu tersebut. Dalam metode Otsu, pemilihan batas Tresholding dilakukan dengan mengamati variasi nilai intensitas pixel citra secara keseluruhan dan memberlakukan nilai Treshold tersebut terhadap seluruh bagian citra (Global Tresholding). Sementara itu, metode Adaptive membagi citra menjadi beberapa bagian kecil dan memberlakukan nilai Treshold yang berbeda-beda pada tiap bagian citra tersrbut berdasarkan variasi intensitasi pixel pada tiap daerah tersebut (Local Tresholding). Adaptive Tresholding terbagi menjadi tiga submetode yaitu Mean, Median dan Maximum-Minimum. Hasil yang didapat menunjukkan bahwa metode Adaptive Mean menghasilkan nilai porositas dan permeabilitas yang paling mendekati dengan hasil perhitungan laboratorium.

Keywords
Adaptive, Greyscale, Otsu, Tresholding

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/cEFdPtRLYWvA


Analisis Struktural Seng Oksida (ZnO) dari Limbah Dross Galvanisasi
Rizqy Novid* (1), Amalia Sholehah (1), M. Ikhlasul Amal (2)

Show More

Corresponding Author
Rizqy Novid

Institutions
1. Jurusan Teknik Metalurgi, Universitas Sultan Ageng Tirtayasa, Cilegon-Banten, Indonesia
*novid.sudrajat[at]gmail.com
2. Pusat Penelitian Metalurgi dan Material, Lembaga Ilmu pengetahuan Indonesia (LIPI), Tangerang-Banten

Abstract
Seng oksida (ZnO) memiliki sifat yang unik dan memiliki aplikasi yang luas. Namun, keadaan ekonomi global membuat harga jual ZnO cenderung fluktuatif. Hal tersebut mendorong dilakukan penelitian untuk mencari cara lain mendapatkan ZnO, salah satunya dengan daur ulang limbah. Pada penelitian ini, ZnO akan disintesis dari limbah galvanisasi (dross) dengan menggunakan metode French Process. Sintesis ZnO ini menggunakan dua proses pemanasan.Sintesis dilakukan pada 2 variasi temperature, yaitu 850oC dan 900oC (selama 3 dan 6 jam). Proses selanjutnya adalah pemanasan pada temperatur 700oC selama 1 jam dengan pemberian oksigen 1 dan 2 bar (untuk setiap hasil pemanasan pertama). Analisis XRD, SEM, dan Spektrofotometri UV-VIS (mode DRS) diterapkan untuk melihat karakterisasi ZnO yang terbentuk. Hasil penelitian menunjukan ZnO terbentuk pada semua sampel pemanasan dengan memiliki struktur morfologi yang beragam, yang disebabkan karena dross memiliki luas permukaan beragam saat dilakukan pemanasan. Nilai energi celah pita (Eg) yang didapat menunjukkan semakin besar temperatur akan menurunkan nilai Eg. Penelitian ini menyimpulkan bahwa proses pemanasan pasca-anil hasil pemanasan 900oC selama 6 jam yang dipanaskan pada temperatur 700oC selama 1 jam dengan oksigen sebanyak 2 bar merupakan hasil terbaik dengan ukuran kristalit (konstan) sebesar 80,45 nm, dan nilai Eg sebesar 3,03 eV.

Keywords
Seng Oksida (ZnO), Dross Galvanisasi, French Process.

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/W9TLunvQdUbw


Aplikasi Fisika Dalam Bidang Farmasi
Aulia Fikri Hidayat

Show More

Corresponding Author
Aulia Fikri Hidayat

Institutions
Universitas Islam Bandung (UNISBA)

Abstract
Tak dapat dipungkiri bahwa pada masa modern sekarang ini keterpisahan berbagai disiplin ilmu dalam sebuah produk dan inovasi teknologi menjadi semakin samar. Teknologi masa kini seringkali merupakan sebuah hasil karya dari berbagai disiplin ilmu (multidiscipline) yang saling bekerjasama. Fisika dan farmasi secara tradisional memang merupakan dua disiplin ilmu yang sukar dicari titik temunya. Namun dengan sedikit penyelidikan akan dapat diketahui bahwa fisika memiliki keterkaitan dengan farmasi dalam beberapa aspek. Makalah ini akan berusaha memberikan ulasan umum mengenai aplikasi ilmu dan teknologi fisika dalam bidang farmasi. Secara garis besar makalah ini terbagi menjadi dua bagian. Pertama yaitu mengenai aplikasi teori dan konsep fisika dalam bidang farmasi. Dan kedua yaitu mengenai aplikasi teknologi fisika dalam bidang farmasi.

Keywords
aplikasi, fisika, farmasi

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/CMGxka6Ng983


Aplikasi Prinsip Gyroscopeuntuk Mempertahankan Kesetimbangan Sebuah Sistem Sederhana
Liya Kholida (a*), Risqa Sitorus (b), Alfian Inza Fusiari (c), Nurrohman Saccadipura (d) dan Dwi Irwanto (e)

Show More

Corresponding Author
liya kholida

Institutions

a) Pengajaran Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung,
Jl. Ganesha no. 10 Bandung, Indonesia, 40132
liyaholida92[at]gmail.com

b) Pengajaran Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung,
Jl. Ganesha no. 10 Bandung, Indonesia, 40132
rizqasitorus[at]gmail.com

c) Pengajaran Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung,
Jl. Ganesha no. 10 Bandung, Indonesia, 40132
alfian.inza[at]gmail.com

d) Pengajaran Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung,
Jl. Ganesha no. 10 Bandung, Indonesia, 40132
nurrohmanbdg[at]gmail.com

e)Kelompok Keilmuan Fisika Nuklir dan Biofisika,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung,
Jl. Ganesha no. 10 Bandung, Indonesia, 40132
dirwanto[at]fi.itb.ac.id



Abstract
Gyroscopeadalah sebuah alat yang bertumpu pada konsep kekekalan momentum sudut, torsi dan momen inersia yang penggunaanya dapat ditemui pada berbagai aplikasi seperti pada helikopter, robot, smartphone, dan lain-lain. Dalam sebuah sistem gyroscope sederhana, apabila rotor berputar, maka sistem ini akan cenderung mempertahankan keadaannya atau mempertahankan sikap konstan selama tidak ada pengaruh gaya dari luar. Dalam makalah ini, akan dipelajari bagaimana prinsip gyroscope dapat digunakan untuk mempertahankan kesetimbangan sebuah sistem. Studi kasus yang diambil adalah bagaimana menjaga kesetimbangan sekeping CD sehingga ia tetap berada pada posisi berdiri dan tidak jatuh. Prinsip kerja gyroscope diterapkan dalam kasus ini dengan memperhatikan dan menyelidiki beberapa parameter yang memiliki pengaruh signifikan terhadap sistem ini, seperti momen inersia rotor yang ditentukan oleh massa dan jarak terhadap sumbu putarnya. Dengan proses pembuatan dan pengamatan yang dilakukan dapat dipahami prinsip kerja gyroscope, konsep rotasi benda tegar, momentum sudut dan torsi.

Keywords
Gyroscope, keseimbangan, kekekalan momentum sudut, torsi, presisi.

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/Rh9BuHvfxQVE


Balapan Glinding Silinder Berlapis Serta Menghitung dan Mengukur Momen Inersia
Liya kholida (*a), S.Si, Prof. Ir. Lilik Hendrajaya, M.Sc., Ph.D (b)

Show More

Corresponding Author
liya kholida

Institutions
a) Pengajaran Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung,
Jl. Ganesha no. 10 Bandung, Indonesia, 40132
liyaholida92[at]gmail.com

b)Kelompok Keilmuan Fisika Bumi dan Sistem Kompleks,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung,
Jl. Ganesha no. 10 Bandung, Indonesia, 40132

lilik.hendrajaya3[at]gmail.com

Abstract
Penelitian ini bertujuan untuk menghitung dan mengukur momen inersia silinder dengan mendisain 4 buah silinder berlapis. Bahan silinder berupa tiga jenis kayu dengan massa jenis rho 1 > rho2 > rho3. Silinder pertama dan kedua mengunakan bahan rho 1 dan rho 3, dengan massa kedua silinder sama namun lapisan nya berbeda. Silinder ketiga dan keempat merupakan silinder berlapis tiga dengan menggunkan bahan rho 1, rho 2 dan rho 3. Silinder ke tiga dan ke empat didisain massanya sama namun memiliki urutan lapisan yang berbeda. Keempat silinder tersebut diglindingkan pada papan peluncur. Hasilnya diperoleh setiap silinder memiliki kecepatan yang berbeda-beda karena pengaruh momen inersia tiap silinder berbeda-beda.

Keywords
Momen inersia slinder pejal berlapis, cara desain, cara membuat

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/PnF6jdB2fCpU


Bentuk Volumetric Irisan Kerucut (Usulan Modul Praktikum Fisika Matematika)
Rizky Maiza, Lilik Hendrajaya

Show More

Corresponding Author
Rizky Maiza

Institutions
Institut Teknologi Bandung

Abstract
Kerucut merupakan bentuk unik yang mempunyai sifat istimewa dimana kerucut tersebut dibatasi oleh selubung berkas garis melalui satu titik dengan bidang datar memotong berkas. Sifat ini mudah terlihat pada kerucut dengan alas lingkaran dan proyeksi puncak tepat pada pusat lingkaran. Irisan pada kerucut akan menghasilkan alas bidang yang berbentuk lingkaran, ellips, hiperbola dan parabola. Menghitung volume irisan kerucut dapat menggunakan perumusan integral lipat, untuk mengukur luas selubungnya dengan cara pemakaian kertas milimeter block. Penggunaan model fisik irisan kerucut pada modul ini juga memberikan visualisasi keindahan, sehingga menarik untuk mempelajarinya. Selain menggunakan kalkulus, pengukuran volume kerucut dapat dilakukan berdasarkan hukum Archimedes.

Keywords
integral lipat, koordinat silinder, volume irisan kerucut, hukum Archimedes, luas selubung

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/DZ9CJENBtTg3


Bola nirgesekan: Analisis Hukum Kelestarian Pusa pada Peristiwa Tumbukan Dua Dimensi
Akhmad Yusuf, Toni Kus Indratno

Show More

Corresponding Author
Akhmad Yusuf

Institutions
Laboratorium Teknologi Pembelajaran Sains, Program Studi Pendidikan Fisika, Universitas Ahmad Dahlan, Yogyakarta

Abstract
Hukum kelestarian pusa merupakan salah satu topik pembahasan fisika yang tak habis-habisnya untuk dibahas. Dikalangan sekolah menengah, peristiwa ini lebih sering dipelajari secara teoritik. Kalaupun ada eksperimen, kebanyakan menggunakan kasus tumbukan satu dimensi. Salah satu penyebabnya adalah sulitnya peristiwa ini untuk diamati secara langsung, secara kasat mata. Pada penelitian ini, dilakukan analisis hukum kelestarian pusa pada peristiwa tumbukan dua dimensI. Biasanya yang sering dijadikan contoh adalah pada permainan karambol. Namun kali ini digunakan bola nirgesekan, bola yang bisa mengambang di udara untuk meniadakan gesekan dengan lantai. Analisis dilakukan dengan menggunakan video based laboratory (VBL) maka dengan mudah bisa dicari kecepatan sebelum dan setelah tumbukan terjadi. Dari data yang diperoleh kemudian dihitung pusa sebelum dan setelah tumbukan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pusa selalu lestari, sebelum dan setelah tumbukan sama dengan kesalahan relatif kurang dari 1%. Ini menunjukkan bahwa dengan meniadakan gesekan pada peristiwa tumbukan dua dimensi, hukum kelestarian pusa memang benar-benar berlaku.

Keywords
hukum kelestarian pusa, tumbukan dua dimensi, video based laboratory

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/EvjDnwGfqLTx


Catatan singkat pengolahan data metode potensial diri menggunakan informasi resistivitas yang tepat
Harry Mahardika & Wahyu Srigutommo

Show More

Corresponding Author
Harry Mahardika

Institutions
KK Fisika Bumi dan Sistem Kompleks
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Institut Teknologi Bandung

Abstract
Metode potensial diri merupakan cara pengukuran tanggapan listrik alamiah bumi yang berasal dari proses-proses di dalam tanah. Kuat lemahnya sinyal listrik saat pengukuran bergantung pada susunan tahanan jenis bawah permukaan. Namun, dengan alasan kepraktisan informasi tahanan jenis bawah permukaan seringkali dianggap seragam atau sederhana dalam pengolahan data potensial diri. Pada catatan singkat ini akan dijelaskan bahwa penggunaan informasi tahanan jenis yang salah akan menghasilkan penafsiran data potensial diri yang tidak tepat. Padahal informasi rapat arus listrik yang dihadilkan dari data potensial diri ini akan digunakan untuk mengetahui arah aliran air tanah, penyebaranan zat polutan, maupun pertukaran ion akibat oksidasi logam. Rapat arus listrik akibat proses fisis di bawah permukaan berinteraksi dengan susunan tahanan jenis yang kompleks, sehingga penggunaan informasi tahanan jenis yang homogen akan menghasilkan ketidak-cocokan data dan model pada saat pengolahan data tersebut. Melalui catatan ini kami akan menegaskan pentingnya melakukan pengukuran potensial diri dan tahanan jenis dua dimensi bersama-sama, untuk mendapatkan besar dan orientasi rapat arus listrik secara kuantitatif.

Keywords
metode potensial diri, sebaran tahanan jenis, pengolahan data, inversi

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/NBPgpTzXaYcR


Coretan Pensil sebagai pengganti kabel pada Percobaan Rangkaian Listrik Sederhana
Komang Gde Suastika, Yunus Pebriyanto, Made Dirgantara

Show More

Corresponding Author
Yunus Pebriyanto

Institutions
Universitas Palangka Raya

Institut Pertanian Bogor

Institut Pertanian Bogor

Abstract
Pensil selama ini dikenal sebagai alat tulis yang digunakan baik di dunia sekolah hingga di dunia perkantoran, dari kegiatan menulis, mencoret-coret hingga membuat sebuat sirkuit listrik sederhana seperti yang telah dilakukan pada penelitian ini. Sebuah percobaan telah dilakukan dengan menggunakan pensil, baterai, lampu led, dan kertas. Penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan jenis pensil mana yang baik dalam menghantarkan arus listrik, sehingga nantinya lebih maksimal digunakan dalam melakukan percobaan sederhana untuk membuat rangkaian listrik sederhana. Peneliti berharap hasil penelitian ini dapat digunakan dalam menunjang proses pembelajaran terutama pelajaran fisika baik di sekolah dasar maupun di sekolah menengah.

Keywords
pensil, penghantar listrik, rangkaian listrik sederhana

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/6RhKB4cabpkt


Dekonvolusi pada Seismogram dengan Wavelet Bervariasi Waktu Menggunakan Metode Gated Wiener
Muhammad Lutfi Hernandi (a*), Bagus Endar Bachtiar Nurhandoko (a,b*)

Show More

Corresponding Author
Muhammad Lutfi Hernandi

Institutions
a) Program Studi Fisika, Institut Teknologi Bandung
Jalan Ganesha 10, Bandung 40132, Indonesia
b) Rock Fluid Imaging Lab

Abstract
Dekonvolusi seismik merupakan sebuah proses filtering yang bertujuan untuk merekonstruksi fungsi reflektivitas dengan membalikkan proses konvolusi. Dekonvolusi dapat memampatkan wavelet pada seismogram, mengatenuasi gaung, dan multipel jangka pendek sehingga dapat meningkatkan resolusi temporal dan meningkatkan hasil interpretasi terhadap penampang seismik pantul. Cara yang paling umum dalam melakukan dekonvolusi adalah mendesain filter Wiener dengan menggunakan pendekatan least square. Sinyal seismik bersifat tidak stasioner yaitu bentuk dan lebar pitanya berubah terhadap waktu tempuh. Ketidakstasioneran adalah akibat dari efek divergensi muka gelombang dan atenuasi frekuensi. Amplitudo dan frekuensi wavelet akan semakin berkurang seiring dengan semakin dalam penjalaran gelombang seismik karena efek divergensi dan atenuasi frekuensi tinggi. Beberapa parameter seperti rata-rata, variance, fungsi korelasi, dan parameter lainnya dari sinyal seismik berubah terhadap waktu. Dekonvolusi Wiener umumnya merupakan dekonvolusi tidak bervariasi waktu karena wavelet sumber dianggap stasioner. Wavelet sumber secara alamiah tidaklah stasioner sehingga perlu dilakukan dekonvolusi bervariasi waktu untuk mengatasi ketidakstasioneran sinyal pada proses dekonvolusi. Salah satu metode dekonvolusi bervariasi waktu yang cukup efektif adalah dekonvolusi Gated Wiener. Operator dekonvolusi bervariasi waktu Gated Wiener diperoleh dengan membagi sinyal seismik menjadi berbagai bagian dengan panjang T dan memproses tiap bagian seperti proses tidak bervariasi waktu. Performa tiga buah metode dekonvolusi akan dibandingkan pada penelitian ini, yaitu metode dekonvolusi Wiener tidak bervariasi waktu, dekonvolusi tidak bervariasi waktu dengan inversi linier, dan dekonvolusi bervariasi waktu Gated Wiener pada T= 100 dengan error energy masing-masing sebesar 0.4461, 0.3948, dan 0.1882. Dekonvolusi bervariasi waktu Gated Wiener menghasilkan hasil dekonvolusi yang lebih baik dibandingkan dengan dekonvolusi tidak bervariasi waktu. Metode dekonvolusi bervariasi waktu paling optimal ketika panjang setiap pembagian T adalah 100 dari panjang data 500 dengan error energy 0.1882.

Keywords
Dekonvolusi, Gated Wiener, Ketidakstasioneran, Variasi waktu

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/kG3rjaFR9YqX


Deliniasi Tanah Terkondisi Menggunakan Metode Kelistrikan Batuan (Studi Kasus : Model Simulasi Tanah Vulkanik)
Twin Aji Kusumagiani dan Eleonora Agustine

Show More

Corresponding Author
Twin Aji Kusumagiani

Institutions
Universitas Padjadjaran

Abstract
Perubahan nilai sifat fisika tanah pada lahan pertanian berdampak pada tingkat kesuburan tanah. Salah satu penyebabnya adalah pemakaian pupuk anorganik yang berlebih dan tidak di imbangi dengan pemupukan organik. Parameter fisika tanah yang dapat di ukur diantaranya konduktivitas listrik, kandungan volumentrik air, pori tanah, dielektrik permitivitas,dll. Dalam penelitian ini di gunakan metode kelistrikan batuan dengan parameter fisika yang di ukur adalah nilai konduktivitas listrik. Penelitian dilakukan pada lahan pertanian tanah vulkanik yang dikondisikan dengan diberi pupuk anorganik NPK dan garam dalam jumlah tertentu. Dimensi tanah terkondisi yang digunakan adalah 1 x 1 x 0.5 meter. Dengan menggunakan metode kelistrikan batuan dapat mendeliniasi perubahan nilai konduktivitas tanah akibat pemberian pupuk angorganik dan garam pada tanah.

Keywords
EC, Tanah Terkondisi, Pupuk, Garam, Tanah Vulkanik

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/FujKkZnQxRAE


Desain Kolam Ikan Air Tenang Untuk Mengukur Average Daily Growth (ADG) Ikan Secara Real Time Berdasarkan Perubahan Volume Air Kolam dan Perubahan Tekanan Hidrostatis
Fajar Mukharom Darozat

Show More

Corresponding Author
Fajar Mukharom Darozat

Institutions
PT. Multidaya Teknologi Nusantara (eFishery)

Jl. Cikutra Baru V No. 18 Cikutra, Bandung 40124
email: fajar[at]efishery.com

Abstract
Dalam dunia perikanan, average daily growth (ADG) merupakan data yang sangat penting untuk mengetahui kondisi pertumbuhan ikan. Metode yang umum digunakan saat ini untuk menghitung ADG adalah dengan menangkap beberapa ikan untuk diukur massanya secara langsung. Metode ini selain memerlukan pengukuran massa ikan secara langsung yang memungkinkan timbulnya stress pada ikan, juga tidak dapat dilakukan setiap hari. Dalam makalah ini, dijelaskan satu desain sistem kolam ikan air tenang yang memungkinkan dilakukannya pengukuran ADG secara real time tanpa perlu mengukur massa ikan secara langsung. Menggunakan desain kolam yang dijelaskan dalam makalah ini, nilai ADG ikan dapat diperoleh dengan cara mengukur laju perubahan tekanan hidrostatis di dalam kolam dan total debit air yang masuk dan keluar kolam. Penurunan matematika menunjukkan bahwa kerapatan ikan per satuan luas kolam merupakan paremeter penting yang berpengaruh terhadap tingkat ketelitian estimasi ADG. Dalam makalah ini diberikan simulasi kurva ADG untuk beberapa nilai debit air yang dan kerapatan ikan. Desain kolam ini dapat dipadukan dengan sistem pemberi makan ikan otomatis sehingga pertumbuhan ikan dapat diawasi dan hasil panen yang optimum dapat diperoleh.

Keywords
ADG; Kolam air tenang; Otomatisasi; Perikanan; Tekanan hidrostatis

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/g6PjFLV9NuK2


DESAIN SEDERHANA ALAT PENGINGAT GEMPA BUMI
Rudi Haryadi

Show More

Corresponding Author
Rudi Haryadi

Institutions
Jurusan Pendidikan Fisika, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

*rudiharyadi[at]untirta.ac.id

Abstract
Gempa bumi merupakan fenomena alam yang sudah tidak asing lagi bagi kita semua, karena seringkali diberitakan adanya suatu wilayah dilanda gempa bumi, baik yang ringan maupun yang sangat dahsyat, menelan banyak korban jiwa dan harta, meruntuhkan bangunan-bangunan dan fasilitas umum lainnya. Gempa bumi dapat terjadi kapan saja, siang hari pada saat kita bekerja ataupun pada saat sedang tidur lelap. Maka pada penelitian ini dibuat alat pengingat gempa bumi dengan rangkaian elektronik yang sederhana. Penelitian ini menelaah seberapa kuat gangguan alami yang dapat ditangkap oleh alat serta jarak antara sumber gangguan dan bahan uji terhadap variasi ring, yang berfungsi sebagai sensitivitas dari alat pengingat gempa bumi ini. Didapatlah hasil bahwa semakin kecil diameter ring yang dibuat, maka alat ini semakin sensitif.

Keywords
Gempa bumi, rangkaian elektronik, ring.

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/dQywH6gBx8mT


Estimasi Sebaran Stress Sekitar Lubang Bor Bawah Permukaan
Desnia Ayu Karlyna (a*), Bagus Endar B.N (a,b)

Show More

Corresponding Author
Desnia Ayu Karlyna

Institutions
a) Program Studi Fisika, Institut Teknologi Bandung
Jalan Ganesha 10, Bandung 40132, Indonesia
*desnia.ak[at]gmail.com
b) Rock Fluid Imaging Lab
Jalan Sukasenang Raya No. 2, Bandung 40124, Indonesia

Abstract
Studi mengenai estimasi sebaran stress di sekitar lubang bor pada eksplorasi minyak dan gas bumi menjadi hal utama untuk segi keamanan dan keselamatan pengeboran. Estimasi persebaran stress di sekitar lubang bor merupakan studi yang dilakukan untuk memperkirakan persebaran stress pada suatu keadaan di bawah permukaan bumi. Persebaran stress di bawah permukaan bumi dipengaruhi oleh stress yang ada di bawah permukaan bumi seperti in-situ principal stress dan tekanan pori. Dalam penelitian ini dilakukan perhitungan estimasi persebaran stress di sekitar lubang bor. Estimasi sebaran stress dilakukan dengan bantuan perangkat lunak MATLAB menggunakan pendekatan analitik dan pembuatan model numerik berdasarkan model Lekhnitskii- Amadei (L-A). Persebaran stress di sekitar lubang bor dipengaruhi oleh tekanan pori, tekanan pada sumur dan tekanan in-situ.

Keywords
Lubang bor; Tegangan horizontal; Tekanan Overburden; Tekanan Pori

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/JCQ8VRmy4Bde


FISIKA MATEMATIKA DALAM SENI DAN HUMANIORA
Ela Aliyani, Lilik Hendrajaya

Show More

Corresponding Author
Ela Aliyani

Institutions
Magister Pengajaran Fisika Institut Teknologi Bandung

Abstract
Fisika Matematika merupakan analisis dari suatu pola berpikir, suatu seni, suatu bahasa, dan suatu alat dalam mempelajari Fisika. Penggambaran fisika matematika dengan pola kreatif diperlukan untuk menambah kesan dalam memancing rasa penasaran dan rasa ingin tahu sehingga membuka wawasan lain dalam melihat persepsi fisika matematika yang berupa angka maupun rumus ternyata mampu menjelaskan sesuatu yang bernilai estetis dalam menjelaskan aspek humaniora. Salah satunya dengan mempelajari penggunaan koordinat polar ( r, θ) dapat merakit persamaan sederhana goniometri yang menghasilkan berbagai bentuk unik seperti pola kardioida, lingkaran, cincin, bunga,daun clover dsb. Berbagai bentuk tersebut memberikan suatu kesan bahwa suatu persamaan yang abstrak ternyata dapat menggambarkan pola-pola menarik, jika ditambah dengan pengaturan warna maupun aplikasi penggunaannya maka bentuk karya yang dihasilkan dapat memberikan kesan yang indah. Proses tersebut merupakan sebuah jalan yang terbentuk jika kita memandang fisika matematika sebagai sesuatu pandangan baru yang bukan hanya rumus tapi pola unik yang mampu bernilai seni dan dapat kita aplikasikan dalam berbagai bidang penerapan. Selain itu fisika matematika bisa kita hubungkan dalam aspek humaniora dalam bahasa (rumusan) matematika model esponensial untuk membantu memahami makna lain dengan analogi interaksi manusia agar mudah diserap dan dianalisa dengan suatu penjelasan yang lebih mudah dimengerti, sehingga disinilah kegunaan fisika matematika mampu memberikan goresan kesan lain dari ungkapan matematika yang membuat wawasan baru tentang fisika matematika sebagai jalan utama dalam memahami fisika.

Keywords
Fisika Matematika, Koordinat Polar, Kardioida, Model eksponensial, Seni, Humaniora

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/mW9uPFvYQCML


Fisika reaktor dan material reaktor temperatur tinggi
Ferhat Aziz dan Abu Khalid Rivai

Show More

Corresponding Author
Ferhat Aziz

Institutions
PSTBM-BATAN

Abstract
Indonesia saat ini sedang mengembangkan desain reaktor daya eksperimental (RDE) jenis reaktor berpendingin gas temperatur tinggi (RGTT) yang merupakan salah satu desain reaktor nuklir Generasi IV. Pengembangan RDE ini diharapkan dapat meningkatkan kapasitas pengetahuan iptek energi nuklir sekaligus meningkatkan penerimaan masyarakat terhadap energi nuklir. Reaktor daya eksperimental yang akan dibangun ini beroperasi pada temperatur tinggi di atas 500 ˚C. Hal ini tentunya membutuhkan penelitian dan pengembangan material temperatur tinggi yang dapat digunakan pada temperatur tersebut yang salah satunya untuk memastikan keselamatan pengoperasian reaktor. Makalah ini mengupas hal yang terkait dengan peranan perhitungan fisika reaktor dalam pengembangan material struktur RGTT dan bahan fungsional lainnya sehingga diperoleh parameter yang sesuai dengan kriteria yang diinginkan. Dari uraian ini diketahui beberapa aspek perhitungan fisika reaktor yang perlu dikembangkan dalam rangka pembangunan dan pengoperasian RGTT di masa yang akan datang.

Keywords
fisika, reaktor, nuklir, RDE, RGTT

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/zUMPxDLCj8eV


Homogenisasi Konstanta Grup Difusi untuk Analisis Neutronik Teras dengan Pebble Fuel
Syeilendra Pramuditya, Dwi Irwanto, Sidik Permana, Asril Pramutadi

Show More

Corresponding Author
Syeilendra Pramuditya

Institutions
Fisika ITB

Abstract
Reaktor nuklir dengan bahan bakar pebble fuel adalah salah satu dari 6 desain reaktor generasi ke-4. Reaktor jenis ini menggunakan fluida pendingin gas dan dapat menghasilkan temperatur keluaran (coolant) yang tinggi. Perhitungan dan analisis neutronik teras yang menggunakan pebble fuel telah menjadi tantangan tersendiri karena rumitnya geometri dan susunan pebble di dalam teras. Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan metode untuk menghitung konstanta grup difusi yang cukup akurat untuk teras teras pebble. Hal ini salah satunya karena cukup luasnya penggunaan program berbasis difusi neutron di kalangan periset reaktor nuklir di Indonesia. Perhitungan dilakukan menggunakan spesifikasi teknis teras dan fuel yang diambil dari makalah referensi. Hasil perhitungan berupa data cross section makroskopik kemudian dibandingkan dengan data dari makalah referensi.

Keywords
pebble bed, srac code, cell homogenization, konstanta grup difusi neutron

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/CDGKafrFj8Hb


Identifikasi Badai Geomagnet berdasarkan Indeks Dst Kaitannya dengan Siklus Matahri ke 23
Newton B. S. Jefons, Eko Khoirunnas Priyadi, Wendi Cahya Setiadi

Show More

Corresponding Author
Newton Bernoully Sailendra Jefons

Institutions
a), b), c), Prodi Astronomi ITB
Jalan Ganesha 10, Bandung 40132, Indonesia
newtonsailendrajefons[at]yahoo.com

Abstract
Aktivitas matahari dapat memengaruhi kehidupan manusia di Bumi. Aktivitas matahari ditandai dengan beberapa hal, misalnya perubahan jumlah bintik Matahari sepanjang siklus Matahari 11 tahunan, munculnya lubang korona, munculnya flare, dan adanya lontaran massa korona (CME), kejadian-kejadian ini dapat mempengaruhi cuaca antariksa dan berdampak juga untuk Bumi. Jika lubang korona, flare maupun CME sedang mengarah ke-Bumi, maka cepat atau lambat Bumi akan mendapat pengaruhnya. Variasi energi elektromagnetik dan pancaran plasma di ruang antar planet kemudian berinteraksi dengan atmosfer Bumi (magnetosfer, ionosfer, dan troposfer) dan berdampak pada aspek-aspek kehidupan manusia. Salah satu dampak dari cuaca antariksa adalah badai geomagnet. Indeks yang menyatakan kuatnya badai geomagnet adalah indeks Kp dan indeks Dst. Indeks Kp adalah indeks geomagnet pada daerah kutub dan indeks Dst adalah indeks geomagnet untuk daerah ekuatorial. Dengan identikfikasi indeks Dst selama siklus Matahari ke 23, kita dapat mengetahui seberapa banyak kejadian badai geomagnetik yang terjadi di daerah ekuatorial dan hubungan antara aktivitas matahari dengan indeks Dst, selain itu bagaimana mitigasi dan antisipasi dari kejadian badai geomagnet yang mungkin akan terjadi nanti.

Keywords
Cuaca antariksa, indeks dst, badai geomagnet

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/UkQvXMHzeaL6


Identifikasi Kadar Gula Buah Salak dengan Menggunakan Metode Fractal Lacunarity
Joko Sampurno dan Sabariah

Show More

Corresponding Author
Joko Sampurno

Institutions
Jurusan Fisika, FMIPA Universitas Tanjungpura, Jalan Prof. Dr. H. Hadari Nawawi, Pontianak, Indonesia 78124

Abstract
Penelitian ini mengkaji tentang identifikasi kadar gula buah salak (Salacca edulis) berdasarkan tekstur kulitnya dengan menggunakan metode fractal lacunarity. Proses penelitian terdiri atas beberapa tahapan diantaranya: penyiapan sampel, uji kadar gula, pengolahan citra, analisis lacunarity citra dan penentuan korelasi antara kadar gula dan lacunarity. Sampel yang digunakan berupa 30 (tiga puluh) biji buah salak. Kadar gula diukur dengan menggunakan Refractometer Brix, sementara citra digital tekstur diambil dengan menggunakan Kamera DSLR. Pengolahan citra dimulai dengan pemotongan citra (cropping), penentuan nilai ambang (thresholding) dan pengubahan citra RGB menjadi citra biner dengan metode Otsu. Proses selanjutnya adalah penghitungan nilai lacunarity untuk masing-masing sampel dengan menggunakan algoritma Gliding-Box. Hasil penelitian menunjukkan bahwa nilai lacunarity tekstur kulit salak dapat digunakan untuk mengidentifikasi kadar gula buah tersebut dan sebuah model matematis telah dibuat untuk menggambarkan hubungan kedua parameter ini.

Keywords
Salak, Kadar Gula Buah, Lacunarity, Algoritma Gliding-Box

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/fAXjy2Fk4Rc8


Identifikasi Sumber Pencahayaan di Kawasan Kampus ITB
Novia Ekawanti (a*), Fera Gustina Purwati (b), Endang Soegiartini (c)

Show More

Corresponding Author
Novia Ekawanti

Institutions
a) Program Studi Astronomi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung
Jalan Ganesha 10, Bandung 40132, Indonesia
*noviafis8[at]gmail.com
b) Program Studi Astronomi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung
Jalan Ganesha 10, Bandung 40132, Indonesia
c) Program Studi Astronomi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Teknologi Bandung
Jalan Ganesha 10, Bandung 40132, Indonesia

Abstract
Pencahayaan merupakan komponen yang penting untuk memenuhi segala aktivitas, khususnya di malam hari, tetapi pencahayaan yang kurang tepat justru dapat menyebabkan hal buruk terjadi. Pencahayaan yang keliru menyebabkan polusi cahaya. Saat ini, kita masih sering mengabaikan sumber pencahayaan yang ada di lingkungan sekitar, salah satu faktor penyebabnya adalah masih minimnya pengetahuan mengenai sumber pencahayaan yang tepat guna. Kami menemukan banyak penggunaan sumber pencahayaan (lampu) yang kurang tepat di sekitar kampus ITB, oleh karena itu, kami coba mengidentifikasi sumber pencahayaan pada area tersebut dan mencari solusinya. Cara sederhana yang kami gunakan adalah dengan memberikan perlakuan sumber pencahayaan itu secara berbeda, yaitu dengan dan tanpa memberi tudung lampu serta menutup beberapa lampu yang dianggap memberi penerangan berlebih. Dengan demikian, kami berharap dapat mengurangi polusi cahaya di kawasan kampus ITB, kemudian kami dapat menyosialisasikannya kepada masyarakat sehingga kita dapat tinggal di area tersebut dengan nyaman. Hal ini sangatlah bermanfaat, bukan hanya untuk kita sendiri yang meninggali kawasan tersebut tetapi juga dapat bermanfaat untuk kelangsungan hidup bersama di lingkungan sekitar.

Keywords
Sumber Pencahayaan, Polusi Cahaya, ITB

Topic
Physics

Link: https://ifory.id/abstract/VCube7NgAQED


Page 1 (data 1 to 30 of 112) | Displayed ini 30 data/page

Featured Events

AASEC 2020

Embed Logo

If your conference is listed in our system, please put our logo somewhere in your website. Simply copy-paste the HTML code below to your website (ask your web admin):

<a target="_blank" href="https://ifory.id"><img src="https://ifory.id/ifory.png" title="Ifory - Indonesia Conference Directory" width="150" height="" border="0"></a>

Site Stats